Setua itu kah?

Tahun baru Imlek udah berlalu, Cap Go Meh juga baru aja berlalu..

Bagian paling ga enak dari berlalunya tahun baru adalah, umur yang untuk ke sekian kalinya kembali bertambah satu! Yang satu ini memang merupakan paketan yang selalu menempel dengan event pergantian tahun. Yah, walo ada seh yang ga mau mengakui terjadinya penambahan umur sebelum hari ulang tahun tiba. Oops.. buka kartu!

Hmm, belum selesai sampai situ. Mata rantai berikutnya dari penambahan umur bagi kaum lajang adalah urusan jodoh. Apalagi bagi perempuan yang sudah 2x mengalami perputaran shio. Pertanyaan yang satu ini semakin kerap muncul. Katanya.. sudah waktunya, jangan tunggu-tunggu lagi, nunggu apalagi, jangan terlalu pilih-pilih, etc. Ucapan-ucapan tersebut muncul dari berbagai golongan. Yah, tante, om, teman, sesepuh, sepupu sampe para guru. Terkadang sampe bingung mau jawabnya. Alhasil, senyum yang manis aja deh ^^'.

Sebenarnya, maksud baik tersebut dipahami dan dimengerti dengan sepenuh hati seh. Kadang dalam pikiran pun sering terbersit. Tapi, rasanya gimana gitu.. Lagi pula, itu kan bukan suatu hal yang bisa dibilang "mau" terus bisa langsung diproses. Ga ada tokonya! Ehm.. Apa memang sudah harus yah? Apa memang umur menjadi faktor penentunya? Sungguh sudah setua itu kah?


-Ling-

1 comments

Tweezzaa Feb 18, 2009, 1:17:00 PM

masi muda kokkkkk....!!!! serius deh.
santai aja...daripada terburu2 eh dapet yang ga bener !
tapi juga harus usaha donk ya, ngga bisa kalo cuma pasrah doank :P

Post a Comment