Visit Semarang

Rasanya baru aja gue jalan-jalan dan mencicipi berbagai masakan khas daerah Semarang, tau-tau itu udah hampir seminggu yang lalu. Betapa cepatnya waktu berlalu.

Dalam rangka menghadiri acara pernikahan salah satu teman, gue pun berangkat ke Semarang. Awalnya gue memutuskan untuk ikut karna iming-iming ingin merasakan perjalanan naik kereta jarak jauh. Pengalaman yang sampai saat ini masih belum pernah gue rasakan. Catat, belum pernah gue rasakan sampai saat ini. Itu artinya gagal berangkat ke Semarang naik Kereta.

Karena alasan selisih tiket kereta dengan pesawat yang sekitar Rp 90.000,- dengan selisih waktu perjalanan yang signifikan banget, akhirnya diputuskan untuk berangkat dengan naik pesawat. Meski akhirnya semua rencana berubah, gue tetap menikmati perjalanan 3 hari 2 malam tersebut. Salah satunya, pengalaman lepas landas dari terminal 3 bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng untuk pertama kalinya :P

Untuk yang belum pernah ;) gue sempat neh ngejepret beberapa interior ruangan di sana. Beda banget sama tampilan terminal 1 dan 2 yang klasik, terminal 3 yang diperuntukan untuk maskapai Air Asia dan Mandala ini modern. Gue berangkatnya naik Mandala :)

-Pernik Mandala Airlines-


-Ruang tunngu boarding. Berlapis karpet dan lengkap dengan 3 jenis tong sampah-
Selama di sana, yang dilakukan adalah makan dan makan! Hahaha.. Semarang yang terkenal dengan wisata kuliner-nya tersebut memang "mencelakakan". Hasilnya, timbangan naik 2kg seperti yang diperkirakan sejak menginjakan kaki di sana. Oh My!!

Dan ini lah beberapa tersangkanya!! Yang lain ga sempat difoto, udah keburu dilahap! Hehehe..
Kupat Sayur, kuliner pertama di Semarang.

-Kupat Sayur-
Pemberhentian 2. Lokasinya di jalan Kemuning, seperti yang tertera di foto. Dekat banget ama lokasi Pia Kemuning yang cukup terkenal di Semarang. Rasa es campurnya unik. Manis asem gitu. Beda banget sama es campur yang pernah gue makan

-Bakso Sapi dan Es Campur Asem Manis-
Cicip-cicip di Toko Oen. Ini keroyok rame-rame kog, bukan pesanan gue sendiri.

-Kue Jadoel-


-Es Krim Jadoel-


-Lumpia Rebung Semarang & Risoles-
Lumpia Rebung ini terkenal banget. Oleh-oleh khas Semarang banget selain ikan Bandeng Presto dan Wingko. Tapi, gue ga doyan! Ga suka bau rebungnya yang menyengat itu.

Waktu diajak makan Nasi Ayam, kirain sejenis nasi campur yang banyak ditemui di Kerendang gitu. Ternyata, beda! Ini porsi setengah, pengen nyicip aja.

-Nasi Ayam Semarang-
Soto Bongkoran yang letaknya tak jauh dari Hotel Plampitan tempat gue nginap. Porsinya kecil kaya soto Kudus. Nasinya juga udah dicampur dalam mangkok imut tersebut beserta pelengkap lainnya.

-Soto Bongkoran-
Yah, itu lah sebagian masakan yang sempat gue kunyah di sana. Ada satu masakan di restoran Super Penyet yang menurut gue OK banget tapi ga sempat difoto. Mantap bener deh sambalnya! Bebek-nya juga empuk. Udah gitu minumannya porsi Jumbo!! :D

Oh yah, selain makanannya, gue sempat mampir ke Gedung Tua atau yang dikenal juga dengan klenteng Sam Poo Kong. Sebagian lainnya mungkin mengenal Sam Poo Kong dengan nama Laksamana Cheng Ho. Foto-foto udah gue posting sebelumnya. Untuk lihat, klik di sini.

Secara keseluruhan, gue menikmati Semarang! :D


-Ling-

2 comments

alice in wonderland Jul 30, 2010, 8:51:00 PM

waduh jadi laper nih liat gambarnya. kalao saya sih demen banget ama lumpia rebung, beda ama lumpia biasa sih trus walau udah 10 tahun di semarang saya belum pernah tuh mampir ke toko Oen keliatannya enak2 ya rotinya^^
udah coba sate kambing 29 blum...enak lho atau iwak manuk...itu juga mak nyuz banget

Ling Jul 31, 2010, 5:06:00 PM

wah.. sate kambingnya belum tuh. sempatnya nyicip yg di pekalongan waktu arah balik ke jakarta dari semarang :P iwak manuk malah baru denger neh. yg dijadiin oleh2 bandeng presto aja neh.. next time k semarang, nanya2 info na yah :D

Post a Comment