Sore-sore

Suatu Senin di permulaan bulan Febuari 2010.

Setelah seminggu tepar di rumah, akhirnya masuk kantor juga. Cukup banyak juga kerjaan yang harus diberesin setelah ditinggal seminggu. Paper works dan meeting menanti.

Sore-sore setelah selesai meeting dengan calon klien di daerah Kuningan, gue di drop teman kantor. Tepatnya gue turun di perempatan lampu merah yang klo dari arah Kuningan ke kanan itu Grogol, ke kiri Cawang trus klo lurus Kalibata *kalo ga salah.

Malas berdiri diam dan nunggu bus datang, gue jalan menuju arah Grogol. Jalan dan jalan sambil sesekali nengok ke belakang terus merhatiin plang si bus dengan menyipitkan mata. Rasanya minus gue bertambah dengan drastisnya neh. Jarak pandang semakin parah!

Waktu abis lewatin Wisma Mulia trus ada halte yang ga jauh dari situ ada belokan ke kiri menuju Tulodong, ada satu mobil agak menepi. Merasa ada objek yang memelan, spontan gue terdiam. Kirain gue jalan tanpa sadar trus tau-tau uda sampe di pertigaan jalan, ada mobil yang mau belok, tapi gue masih terus melangkah tanpa perhatiin kiri kanan.

Tapi, ternyata.. waktu gue liat ke depan, jaraknya masih jauh dari yang ada belokan itu. Trus tiba-tiba kaca mobil diturunin, dari dalam mobil samar-samar gue liat ada gerakan tangan. Ga gitu keliatan jelas, gue pun rada maju ke arah si mobil dan nanyain "Ada apa Pak?" kirain ada yang mau nanya jalan gitu. Soale sebelum sampe situ, gue lupa di mana, ada juga sesama pejalan kaki yang tiba-tiba agak mendekat dan nanya "Mba kalo mau ke Cawang arah mana? Naik bus apa?.

Sekali lagi tapi, yang gue dapat bukan pertanyaan serupa tapi tak sama dengan pejalan kaki sebelumnya ini malah "Mau ikut?" "Hah??" itu yang spontan keluar dari mulut gue. Dengan pede tuh orang mengulang pertanyaan yang sama, kali ini dengan diikuti gerakan tangan yang menunjuk ke arah Tulodong, "Mau ikut?"

Kali ini, jawaban gue dengan tegas bilang "Ga, makasih." trus langsung kembali melangkahkan kaki dengan segera. Sesekali melihat ke belakang mencari apakah ada bus yang datang.


-Ling-

2 comments

Anonymous

Waduh dia ga tau yg dipanggil sama dia itu adalah preman pluit... Berani macem2 dia.. Untung abis sakit yah, kalo ga dah msk koran kriminal dia halaman utama... Wkwkwkwk... Peaceeee... :)

Ling Feb 4, 2010, 1:58:00 AM

Hehehe..

Hmmm.. siapakah anonymous ini?? :P

Post a Comment